Dialog Bisu Bersama Malam

10:58:00 AM

Sepertiga malam belum sampai, saat kegundahan hati lebih mendahului untuk menyesaki
suasana malam senantiasa bertasbih memujaMu
sedang aku terlalu naif dan alpa akan nikmatmu

Harusnya ada senandung-senandung dzikir mengobati luka menganga,
namun aku terlalu asyik akan sajak-sajak duniawi

Terlupa...
sudah berapa lama aku tak kembali
sekadar mengobati rindu padaMu
ah...
apakah aku rindu? atau sekadar takut kehilangan nikmatMu?
atau kah sekadare "ngeri" akan janjiMu?

Bukankah aku ini penjilat?
Bukankah aku ini jahat?
Menemuimu saatku jauh, lalu terlupa...
Bukankah aku ini naif?
selalu alpa terhadap janji berulang kali

Malam masih bersujud bersama orang-orang yang tunduk
mengukir bait-bait doa yang kan bersemi di surga

Sedang aku yang alpa apakah masih ada ruang?
sekadar ruang maaf untukku
akan jejak hitam yang sengaja kutorehkan
pada skenario yang kau tugaskan ku tuk kuperankan

Ku mohon
Hati yang kauberikan merasa ini
"menjadi perasa"
bahwa jalan pulang harus kutemui
sedang aku masih tersesat di negeri entah

Maaf....


** di hening malam Minggu bermuhasabah diri

You Might Also Like

15 komentar

  1. Relaks.. Ayo relaks dengan wudhu. Hwohohoho... . Gag salah posting aku. ^^

    ReplyDelete
  2. iyah sih :(
    harusnya begitu^^
    makasih yah hehee

    ReplyDelete
  3. iyah bener-bener ..
    jalan satu-satunya emang dicoba ..
    terkadang aku suka ngerasa gak ketemu "chemistry" ketika aku lagi pengen nyoba sujud dan mendekat padaNya ..
    dan terkadang rasa ga mendapatkan ketenangan hati itu bikin aku jadi sering membiarkan ritual itu sebagai ritual aja .. tanpa bisa menikmatinya ..
    tapi lama kelamaan aku mulai sadar kak ..
    ke"gak nikmatan" itu ujian buat aku ..
    Allah bikin aku ngerasa ga tenang padahal aku udah berusaha mendekat .. adalah supaya aku berusaha lebih unuk bisa dapetin kenikmatan dekat dengannya dan terus memohon agar Allah mau bikin aku ngerasa aman dan tentram di pangkuan cintaNya ..
    selagi aku belum bisa sampai disitu.. aku masih harus terus berusaha dan kalo aku udah sampai ke fase itu aku harus terus pertahanin itu ..
    bukan malah karena merasa ga dapet chemistry nya malah jadi males dan ngerasa ibadah kepadaNya sekadar penggugur tanggung jawab or penghindar malapetaka ajah .. :(
    kalo inget itu .. aku ngerasa perjalanan aku masih jauuuh bgt menuju syurga .. :(
    aku harus terus mencoba biar Allah mau "menoleh" ke arahku dan terus membagikan gak cuma "kasih" nya tapi juga "sayang" nya ..

    *eh jadi curcol .. hehehehe

    ReplyDelete
  4. ruang itu masih jelas dan luas...hanya untukmu itu ada...:)

    ReplyDelete
  5. Sajak yang indah
    mendayu
    menyentuh di tiap hati pembacanya
    Sekaligus ingatkan aku yg suka lupa akan segala nikmatNya.
    Terima kasih sajaknya Chika..!

    ReplyDelete
  6. kalo bisu pake bahasa isyarat dong..:p

    ReplyDelete
  7. Huah.... Dialoh bisu yang mengasikkan..... kayanya kesringan gtu ya kita lupa sama Dia hhe.....

    Happy sunday Chika :)

    ReplyDelete
  8. nice post...

    percakapan dengan Nya memang tak memerlukan banyak kata... hanya hati yang selalu terbuka untukNya... ^^

    ReplyDelete
  9. @sheema
    gx apa2 sheema seneng deh kalo banyak komentarnya disni hehe^^
    iyah emang si kita kudu mencoba
    kalo gx dicoba gx akan bisa menyampai tahap khusu itu
    chika juga masih jauh banget untuk merasakan ketenangan saat bertemu denganNya itu :(

    @Ra-Kun
    iyah^^ makasih

    @mba wind
    InsyaAllah semoga :) makasih ya mba

    @combrok
    alhamdulillah
    semoga bisa saling mengingatkan
    awalnya memang sajak itu untuk mengingatkan diri sendiri
    makasih ya^^

    @tukang colong
    masalhnya chika gx bisa wkekeke

    @ferdinand
    iyah.. kadang chika emang suka gitu ngomong sama diri sendiri.. :)
    makasih sudah berkunjung

    @joni
    ^^ makasih

    @inge
    iyah nge :(
    mungkin chika belum terbuka dengannya :(

    ReplyDelete
  10. di maLam hening adaLah tempat terindah untuk bisa berbicara dan mengungkapkan isi hati kepada-Nya, disaat mereka sudah terbuai oLeh mimpi2 indahnya. namun keindahan bersama-Nya terasa suLit untuk diLakukan kaLau kita sedang merasakan kebahagian, seoLah Dia terLupakan, padahaL Dia tidak pernah meLupakan kita. disaat kita sedang daLam kesuLitan, maka segaLanya di kembaLikan kepada-Nya dan mengadu kepada.

    tuLisannya bermanfaat sebagai media untuk merenung Mbak, sebaga bahan intropeksi diri.

    ReplyDelete
  11. alhamdulillah kalo bisa bermanfaat om :)
    iyah itu untuk instrospeksi diri chika yang mulai terasa jauh darinya :)
    semoga bisa lebih baik lagi om

    ReplyDelete
  12. dari tuLisan ini menginspirasikan saya untuk beLajar daLam menuLis haL sejenis, seperti yg barusan Mbak Chika komentari. yakni ingin rasanya konsisten untuk mendapatkan cahaya di maLam pekat, sebagai bekaL di hari tua saat semua itu sudah enggak bisa diLakukan Lagi.

    ReplyDelete
  13. hmm.. :)
    tulisan om yang mana :D
    insyAllah om.. asal niat dan keikhlasan

    ReplyDelete

seperti hujan yang membawa kehangatan, sampaikanlah rindu untuk sang Penanti :)

Instagram

IBX583D9E221356E

Like us on Facebook

Flickr Images