Follow Us @riafasha

Sunday, January 2, 2011

Sutan Bagindo Bukan Rajo

CUBOLAH RUBAH

Arok dek manih raso tangguli
Arok minantu bagala Sidi
Dapek rang gaek banyak bininyo

Sabana jauah kito bajalan
Jalan kaki balomban-lomban
Arok minantu bagala Sutan
Kironyo dapek gaek bauban


Urang kini cubolah rubah
Usah namuah cando tu lai
Sutan bagindo ndak kamanyaga
Kok indak ado pitih di pinggang
(Lirik diambil disini )

hihii... ada yang tahu arti lagu diatas.. itu adalah salah satu lagu Padang... yang intinya... Banyak orang Padang mengharapkan menanti bergelar Sidi, Bagindo dan Sutan,, tapi yang didapatkan malah orang tua banyak istri, atau orang tua dah beruban dan menantu gx ada duitnya hehee..^^ jadi cobalah berubah.. jangan terlalu mengagung-agungkan gelar^^ karena belum tentu orang yang punya gelar itu hebat :D

Ada yang tahu apa sih maksud gelar Sidi, Bagindo dan Sutan itu??? Perolehan gelar itu didapat dari keterunan atau suku. Secara umum, awal gelar ini karena suatu penghormatan misalnya Sutan..
Di rantau pesisir seperti di wilayah Pariaman gelar Sutan, Bagindo dan Sidi merupakan gelar sebagai identitas turunan ayah. Sutan menandakan asal usul ayahnya dari Luhak nan tigo. Bagindo menandakan ayahnya berasal dari tanah Pagaruyung. Sedangkan Sidi menandakan asal usulnya dari prajurit Aceh yang dinamakan Sahid. (dari berbagai sumber)
nah kebetulan nihh ayah chika Punya Gelar Bagindo wkekee... Proses mendapatkan gelar Bagindo ini karena Kakek chika Bagindo juga. Karena ayah menikahi Ibu (yang juga urang Padang) jadi turunlah gelar bagindonya. Tapi kalo ayah gx menikahi orang padang. Maka ayah tak akan mendapatkan gelar bagindo ... :D begitu seterusnya.. Jika adik cowok chika menikahi orang padang... maka dia akan mendapatkan gelar bagindo.,,, tapi kalo gx,,, putuslah gelar bagindo sampe ke ayah :D

Lalu bagaimana dengan perempuannya??? Yupp perempuan juga punya nama suku :D Nama suku ini diturunkan dari Ibu (matriarkal).Misalnya nih.. Ibu chika , suku Tanjung... Maka semua anaknya (baik lelaki atau perempuan) akan bergelar tanjung. ^^

Nah begitulah...
Trus kenapa chika tiba-tiba membahas Sutan bagindo bukan Rajo :p
hehee maksudnya disini Sutan Bagindo itu bukan Raja ^^
hanya sebatas gelar... Namun, sebagaian orang padang termasuk keluarga chika (padang pariaman) punya tradisi-tradisi yang sebenarnya chika gx setujui :(


Membeli Lelaki
gubrak deh!! lelaki kok dibeli... sstt diem-diem aja^^
Di Padang Pariaman, seorang pria dilamar keluarga si gadis dengan sejumlah uang atau barang berharga. Semakin tinggi reputasinya (sarjana atau keturunan bangsawan, atau juga semakain tinggi gelarnya), semakin tingggi pula "harga" nya.... beeee ngikkkkk :p setelah menikah... sang suami akan tinggal di rumah mertuanya untuk beberapa waktu :D
Nahh.. termasuk ayah chika wkekee.. Ibulah yang melamar ayah hahaa... makanya sekarang Ibu dan Ayah wanti-wanti agar chika gx mendapatkan calon suami "Padang Pariaman"

Nah.. seiring berjalannya waktu, tradisi ini hanya dilaksanakan oleh sebagian orang, yang sangat memegang tradisi, begitupun dengan keluarga chika.. sekarang dah gx lagi :D

Sutan Bagindo meraso Rajo
untunglah ayah chika tidak begini... mentang-mentang bergelar Sutan Bagindo merasa menjadi Raja... karena ada sebagian lelaki yang seperti ini lho... malas-malasan bekerja, seenaknya aja dirumah, makan pengen enak, tapi gx mau usaha...
nah.. ada satu hal unik yang biasanya dimiliki oleh laki-laki padang
Tak akan mau makan kalau tak ditawari dan disajikan . hihi.. ayah chika termasuk salah satunya... Awalnya chika gx ngeh.. kalau ayah begitu.. tapi waktu Ibu gx ada dirumah... Sampe Malam ayah gx makan karena chika gx menghidangkan makanan. Chika kirain ayah gx laper karena gx minta wkekekee....
begitu juga soal masakan....hanya makanan Nenek dan Ibulah yang enak , dan chika harus bersiap-siap ngurut dada kalau masak dirumah. Pasti ada aja yang dikomentari hahaa... bayangkan aja... Ngebuat Kopi aja butuh waktu 4 bulan sampai ayah bilang kalo kopi chika itu PAS >.<

banyak juga hal-hal unik lainnya. Sutan Bagindo biasanya agak anti mengerjakan pekerjaan rumah... Yah.. agak maklum sihh.... Tak akan mau mencuci piring, mencuci baju, atau apa lah gitu didepan anak-anaknya >.< Kecuali kalau anak-anak gx ada, ibu sedang sakit...
agak sedikit berbeda kalau chika berkunjung ke rumah teman-teman yang lain.. Sang Ayah membantu mencuci pakaian, nyapu halaman dll...

dan ada beberapa tradisi lainnya yang sangat chika tidak setujui (yang biasanya dilakukan di Padang) , diantaranya... Saat ada keluarga yang wafat, harus mengeluarkan biaya banyak untuk menyediakan makanan... Ada yang meninggal kok malah makan-makan >.< dan banyak lainnnya deh >.<

Tapi satu hal yang chika acungi jempol... saat mendengar cerita ayah, kalau setiap lelaki di padang saat sudah beranjak remaja "lelaki baligh" tidak dibolehkan tidur di rumahnya. Dia akan dikirim ke "surau" (sebuah mushola/masjid yang mendidik anak-anak) untuk belajar agama dan belajar hidup mandiri. Setelah bisa "mengaji" baru mereka boleh pulang. Jadi agak jarang anak-anak muslim padang yang dididik seperti ini tak bisa baca Alquran :)

Dibalik semua kelemahan dan kekurangan Tradisi Padang. Chika bangga jadi keturunan padang, apalagi makanannya enak-enak *hahaa yang dipikirin malah makanan*, trus juga tradisi manggaleh (berdagangnya) hahaa.. Dima ado simpang, disinan Galeh Takambang (dimana ada simpang, disana bisa jualan hihii)

hehee.. kalau sahabat blogger, ada yang punya keluarga padang??? atau teman padang?? yang punya pengalaman yang sama?? share donk :D


50 comments:

  1. baru tau nie tentang tradisi orang padang, dan btw... wah wah wah... coeok padang dah di black list jadi calon mantu donk :p

    ReplyDelete
  2. kunjungan pertama salam kenal q dh follow artikelnya menarik euy

    ReplyDelete
  3. Happy New Year 2011 to Chikarei
    Godd Luck!

    ReplyDelete
  4. salam sahabat maaf telat
    wah bahasa apa iu sutan bagindo bukan rajo heheheh jadi tahu penjelasannya detail banget makasih ya

    ReplyDelete
  5. salam kenal ya
    sutan bagindo bukan rajo jadi sebuah pembahasan yang bagus makaih yach jadi tahu

    ReplyDelete
  6. urang awak emang terlalu menjunjung adat chik, mbak bangga menjadi urang padang spesialny urang pariaman, ayah mbk begelar sidi dan mbak punya suku sukumbang, wlpun mbak gak nikah sm org padang suami mbak tetap diberi gelar yg diberikan stelah pesta yg bergelar sutan, smua kluarga km manggaleh gak minat PNS betul semboyan yg chika tulis,..

    ReplyDelete
  7. waah asik pakai bahasa minang :)
    saya masih ada darah minang lho , dari ibu saya . hehehehe

    selamat tahun baru yaa ^_^

    ReplyDelete
  8. Mbak chik wong kito ya? berarti sama-sama dari sumatera..

    ReplyDelete
  9. wah..unik ya tradisinya..brarti itu gelar bagindo bakalan terus2an melekat ampe ke anaku cucu ya chik..?
    dan gelar bagindo itu kl di jawa sama dengan gelar bangsawan?
    heheh..sori bnyk nanya..:D

    ReplyDelete
  10. wah wah :D
    saya juga tinggal di padang sekarang ^^

    ReplyDelete
  11. onde mande rancak caritonyo :) btw nenekku juga anti urang padang terutamo yg perempuan hehe, selalu diingatkan jgn kawin sama ce padang, dak bisa apa2 kau dah dibeli hahaha...tapi menurutku pribadi itu semua kembali keorangnya masing2, krn pada dasarnya kita semua sama, baik atau buruknya..yg penting baik hatinya :)

    ReplyDelete
  12. wah, jadi spt itu toh...pernah dneger sih memang ttg membeli laki2...hehee

    ReplyDelete
  13. Wah adat dan tradisi padang bener2 unik ya...?
    Kalau soal membeli calon pengantin laki2 sih sudah tahu, karena punya teman keturunan Padang.

    ReplyDelete
  14. Wah, repot dong kalau gak makan hanya karena gak disiapkan / ditawari. Kok kuat nahan lapar ya..?

    ReplyDelete
  15. ouww begitu yah ternyata baru tau aku

    ReplyDelete
  16. hmmm.. ternyata orang awak dik chika ini..hhehehe.. ya, itulah bentuk kekayaan Indonesia, dengan beragam budaya dan adat-istiadat... tinggal kita pilah, mana yang sesuai dgn Al-Qur'an atau tidak.. ^_^

    ReplyDelete
  17. di sekitar rumah saya banyak orang padang..
    bahkan pasar kain rata-rata pemilik toko orang padang..
    memang orang padang merantau kemana-mana yaa..

    ReplyDelete
  18. gak punya hubungan apa-apa sama oraaang padang.. :(

    hmmm... banyak pengetahuan baru nih dari chika.. XD

    eh tapi, kalau cowok suku jawa ngelamar cewek suku padang, ada tradisi khusus gak? hehe #ngarep

    ReplyDelete
  19. Numpang ngetem disini ach sambil baca-baca

    yang pasti klo tentan budaya indonesia yang makin beragam bikin

    :iloveindonesia: :iloveindonesia:

    ReplyDelete
  20. hihi..bykkk..nenek dari nyokap ku asli keturunan padang. daku sih demen nya sama padang tuh kalo urusan masak masak...wuihhh bener2 memanjakan selera

    ReplyDelete
  21. Adat tiap daerah menarik banget ya.. padang saya suka sama makanannya.. enak ...

    ReplyDelete
  22. tentang padang, sebagian darah saya mengalir...

    ReplyDelete
  23. @Inge / CyberDreamer
    Heee… gx di black list sihh
    Tapi dihindari hihiii

    @Cilacap Musik
    Yupp salam kenal juga^^ makasih dah berkunjung

    @Lulus Sutopo
    Yupp happy new year juga

    @irul-green
    Salam kenal juga^^

    @Dhana/戴安娜
    Salam^^
    Itu bahasa padang mba^^
    Makasih sudah berkunjung

    ReplyDelete
  24. @Justmeilani
    Iyah mba, tapi skrang gx semuanya kayak gitu.. wah ayah mba sidi yah^^
    Iyah oom chika juga bukan orang padang karena nikah ama tante dapat gelar sutan :D
    Heheee…

    @Manajemen Emosi
    Apanya yang menginspirasi :D

    @Muhammad Chandra
    Eh padang nya dimana???

    @saidiblogger
    Iyah chika dari sumatera,, kalo wong kito itu Palembang kali yah hehee

    @windflowers
    Iyah kalo diturunkan mba^^
    Hmm.. kalo sutan bagindo itu gelar kehormatan
    Agak beda ama bangsawan, kalo bangsawan disana biasanya pake datuk

    ReplyDelete
  25. @Ra-kun yang sendiRIAN
    Di padang dimananya nih???

    @waroeng coffee
    Haha.. kena hal yang sama ya…
    Iya sih tergantung sama orang nya juga^^

    @Sang Cerpenis bercerita
    Hehe,, iyah mba tapi skrang dah jarang

    @catatan kecilku
    Iyah mba.. kadang hamper gx ngerti chika

    @the others....
    Ya kayak gitulah mba :D

    ReplyDelete
  26. @ario saja
    Wahh baru tahu ya :D

    @nyayu amibae
    Iya mba jangan ampe ntar malah melenceng^^

    @Yusnita Febri
    Hahaa iyah mba :D
    Ayah sama ibu chika juga merantau

    @Arif Chasan
    Ya gx apa2 :
    Kalo cwok nglamar cewek padang
    Ya biasa aja
    Tergantung dari pihak keluarganya kok^^
    Emang kenapa??

    @Indahnya Kebersamaan
    Hehee iyah emang beragam banget^^

    ReplyDelete
  27. @richarie
    Haha chika juga suka yang gitu mba
    Makann nya enak2 :D

    @Willyo Alsyah P. Isman
    ^^ iyah

    @fb
    Suka mkanan apanya???

    @Lone Fighter
    Iyah putri ayah :D

    @rumah ide
    Wahh bahaya kalo darahnya mengalir :P

    ReplyDelete
  28. Kunjungan petama Saya..

    Salam kenal.. :)

    ReplyDelete
  29. aku lama hidup di padang
    dan ini penjelasan lebih jelas dari penjelasan temenku

    ReplyDelete
  30. oh bgitu aku baru tau adat di padang teh seperti itu
    tp klo yg perempuan beli cowo itu sih pernah denger :D

    ReplyDelete
  31. aku tak ngerti lirik yang diatas. artinya apa ya?

    ReplyDelete
  32. mampir kembali...eitsss...belum update..ditunggu updatenya lagi...

    ReplyDelete
  33. wah aku baru tau tradisi padang kayak gini mba.. termasuk yang laki-laki bisa dibeli itu.. hehe.. sempet kaget >.<

    ReplyDelete
  34. bagus...untuk penyadar untuk yang masih mengutamakan kebanggaan kulit luar yakni kebangsawanan, jabatan dll....

    salam hangat dari balikpapan

    ReplyDelete
  35. Chika, ada kata yang salah ketik, sedikit salahnya tapi bisa fatal. Menantu ditulis menanti. Kalo soal mengerjakan pekerjaan rumah tangga, kayanya di Sumatera memang adatnya begitu, yang mengerjakan ya perempuan. Beda banget sama bapakku yang mau nyuciin bajuku...
    Btw, kalo soal harus dihidangkan, mestinya ga usah ditawarin ato dihidangkan aja ke ayah Chika, biar dihabisin semua sama Chika makanannya :D

    ReplyDelete
  36. setahu saya kalo padang ntu warisan yang banyak jatuh ke wanitanya yah

    ReplyDelete
  37. eh aku bukan orng padang tapi sumbar bagian Solok nya :D hehehe

    ReplyDelete
  38. mantap tulisannya...

    jd sedikit tau ttg padang...

    ReplyDelete
  39. chikaa..minta resep rendanggg donk ;)

    ReplyDelete
  40. wow chika, very nice post.. saya baru tau di padang masih ada yang begitu2.. itu sampai sekarang masih ada? <-tepuk2 kagum

    saya bukan orang padang dan satu2nya pengalaman tentang padang cuma nyasar di pertemuan unit kesenenian mahasiswa padang trus saya bener2 ga ngerti pembawa acaranya ngomong apa,hehehe

    anyway, saya kagum sama orang padang karena itu tadi kaya yang chika bilang, pendidikan agamanya bagus,, trus yang paling penting: dimana ada simpang disitu bisa jualan,, udah saya buktikan tuh. hahahaha

    ReplyDelete
  41. @Realodix
    Salam kenal juga ya^^

    @attayaya_seal
    Wahh dimananya???
    Makasih^^

    @Corat - Coret [Ria Nugroho]
    Hihii…
    Ya kalo soal bela beli itu dah umum sih ya^^

    @Bippi
    Itu kan dah chika kasih penjelasannya :D

    @Manajemen Emosi
    Iya beberapa hari ini lagi ada pekerjaan :D

    @Nuy
    Hahaa.. pasti kaget banget ya^^

    @aryadevi sudut kelas
    Yup.. gelar itu gx menjamin kok^^

    @TUKANG CoLoNG
    Chika jga suka banget :D

    @millati_bae
    Iyah mba makasih koreksinya yah^^
    Wahh asyik mba… bapaknya mau gitu
    Wkeke.. kalo kayak gitu chika bias ditabok nanti ama ayah hihii

    ReplyDelete
  42. @miz hl
    Iyah harta nya di turunin ke wanita

    @Berry Devanda
    Iya chika orang padang^^

    @sichandra
    Chika juga punya sodara orang solok kok :D

    @dhymalk_dhykta
    Makasih^^

    @richarie
    Ntar ya mba chika kasih^^

    @ririn
    Hehe makasih ya^^
    Wahh dah pernah kepadang ya^^
    Iyah emang sih skrang pendidikan agamanya agak kurang bagus^^
    Hahaa.. gimana tuh ngebuktiinnya^^

    ReplyDelete
  43. wuih, bener bener baru tau soal itu.

    betapa kayanya Indonesia ya kalo dipikir pikir
    benar benar indah keragaman adat istiadatnya

    ReplyDelete
  44. Hello chika, kita sama-sama keturunan Bagindo.

    Saya keturunan Bagindo Alidin bin Bagindo Jassin (dari pernikahannya dengan Siti Sirah binti Sidi Ahmad). Ayah saya Bagindo Isbandi bin Bagindo Alidin.

    Salam kenal

    ryand.prasetya@gmail.com

    ReplyDelete

seperti hujan yang membawa kehangatan, sampaikanlah rindu untuk sang Penanti :)